Tradisi Nyadran Dam Bagong Bupati Larung Kepala Kerbau

Trenggalek, PersatuanBangsa.com
Setelah dikirab dari Desa Kerjo menuju Pendopo Manggala Praja Nugraha dan kemudian diserahkan kepada warga Kelurahan Ngantru untuk disembelih, kerbau yang disedekahkan dalam tradisi Nyadran Dam Bagong dilarung, Jum’at (7/6/2024).

Bupati Trenggalek, Mochamad Nur Arifin berkesempatan langsung melarung kepala, berikut kaki dan kulit Kerbau Bule yang dinamakan warga setempat Suryo Maeso Tunggo kedalam Dam Bagong. Menjadi sebuah tradisi turun temurun, kepala, kaki dan kulit kerbau ini kemudian diperebutkan warga.

Menjadi tontonan warga karena untuk mendapatkan kepala kerbau ini dilakukan dengan cara susah payah. Mereka harus menyelam mencari keberadaan kepala kerbau ini di kedalaman Dam Bagong.

“Terima kasih seluruh masyarakat Ngantru dan Masyarakat Desa Kerjo, serta masyarakat yang juga menerima manfaat aliran sungai Dam Bagong. Terima kasih ini bentuk syukur. Kerbaunya memilih yang terbaik jadi syukurnya betul-betul syukur,”ujarnya

Semoga nanti diganti rizqi yang melimpah. Tadi dipimpin doa KH. Imam Rosyidi dan langsung diberikan hujan. Semoga hujannya ini, hujan berkah untuk para petani.

“Kelihatannya kaya kemarau, kering dan alhamdulillah hari ini diberi rintik hjan yang menenangkan hati. “Saya doakan semuanya rejekinya lancar,”terangnya

Nyadran Dam Bagong sendiri merupakan tradisi turun temurun yang dipertahankan oleh masyarakat sekitar. Begitu juga dengan para petani yang teraliri sungai Dam Bagong. Setiap penanggalan Jawa, Bulan Selo tepatnya mereka selalu menyisihkan sebagian Rizqinya untuk Nyadran Dam Bagong.

Hal ini sebagai perwujudan rasa syukur karena bisa bercocok tanam karena teraliri aliran sungai Dam Bagong.
(Ag)

Pos terkait